Blog

Engine-Cooling System

A vehicle’s engine-cooling system serves not just to keep the engine cool, but to also keep its temperature warm enough to ensure efficient, clean operation. System components include a radiator to dissipate heat, a fan or fans to ensure adequate airflow for radiator cooling, a thermostat valve that opens when the desired operating temperature is reached and a water pump (or coolant pump) to circulate coolant through the engine, hoses and other components. Most vehicles now employ an expansion tank that allows the coolant to expand, and exit, the cooling circuit when hot, and to return when the car is turned off and the engine cools.

The cooling system also incorporates elements of the cabin’s ventilation system, because engine heat is used to warm the car’s interior.

Advertisements

Komponen – Komponen Mesin Injeksi dan Fungsinya

Komponen – Komponen Mesin Injeksi dan Fungsinya – Seperti yang telah kita ketahui bahwa sepeda motor saat ini sudah banyak menggunakan mesin injeksi. Hal yersebut untuk menyempurnakan pembakaran dan pastinya akan irit bahan bakar. Dengan menggunakan mesin injeksi pembakaran dalam ruang bakar akan sempurna karena sudah di seting secara elektronik dengan melalui sensor – sensor yang pintar yang sudah di setel oleh pabrikan. Pertama kali mesin injector di terapkan yaitu di motor Honda, dan kini sudah banyak di gunakan oleh perusahaan – perusahaan lainnya seperti Yamaha, Suzuki dan perusahaan lainnya.

Untuk mengenal mesin injeksi, alangkah baiknya kita mengetahui komponen – komponennya terlebih dahulu yang telah di tanamkan pada mesin berjenis fuel injector/injeksi. Dan apa saja kah fungsi dan kinerjanya. Berikut ini adalah komponen – komponen dan fungsinya.

ECM ( Eletrnic Contro Module )

Fungsi dari Eletrnic Contro Module ini yaitu untuk menerima sinyal dari berbagai sensor. Nah, untuk sensor sendiri yakni bekerja di berbagai kendaraan oprasional mesin, lalu Eletrnic Contro Module akan mengolah data da akan membandingkan dengan parameter yang sudah ada, setelah itu memerintahkan Actuator/Output untuk melayani kebutuhan pada mesin.

fungsi Elektronic Control Module

IAT ( Intake Air Temperature Sensor )

Alat Intake Air Temperature Sensor (IAT) ini berfungsi untuk medeteksi suhu udara yang akan masuk ke intake manifold. Hal tersebut berpengaruh terhadap Air Fuel Ratio Correction atau di sebut juga dengan campuran bahan bakar dengan udara. Ya dengan kata lain yaitu volume bahan bakar yang di semprotkan injector ke intake manifold di pengaruhi oleh suhu udara yang akan masuk ke intake manifold.

TP ( Trottle Position Sensor )

Trottle Position berfungsi untuk mendeteksi derajat pembukaan Throttle Valve atau di sebut juga dengan skep gas yang akan berpengaruh terhadap beban maksimum /fuel load, Air fuel Rasio correction, Accelerasi dan juga Declerasi.

MAP ( Manifold Absolute Pressure )

Manifold Absolute Pressure ini bertujuan untuk mendeteksi kevakuman yang terjadi di bagian intake manifold.

BAS ( Bank Angle Sensor )

Bank Angle Sensor ini bertujuan untuk mematikan mesin pada saat mesin berada pada sudat kemiringan lebih dari 55,5 drajat. Bank Angle Sensor ini akan berfungsi ketika anda terjatuh dari motor, maka motor tersebut akan mati secara otomatis mesinnya, hal tersebut untuk menghindari mesin terbakar. ECM akan mematikan daya listrik ke fuel pump dan engine electrical System. CATATAN : mesin akan mengalami mati jika kemiringan tersebut terjadi sampai 5 detik.

Engine Oil Temperature

Alat tersebut berfungsi untuk medeteksi panas oli yang berada di dalam mesin.

Injector

Fungsi Engine Oil Temperature

Fungsi dari Injector yaitu untuk menyemprotkan bahan bakar ke intake manifold untuk mebutuhan pembakaran pada ruang silinder.

Fuel Pamp/Pompa bensin

Fungsi Injector

Fuel pamp berfungsi untuk memompa dan mengalirkan bahan bakar dari tangki motor ke dalam injector. Tekanan pada Pompa bensin tersebut sekitar 294kPa.

Skema Input dan Output dari ECM

Pompa bensin

Pada komponen – komponen ini saling mensuport seperti yang telah di gamabrkan di atas yakni input dan output dari ECM.

Demikianlah informasi mengenai komponen – komponen mesin injeksi, Semoga informasi di atas bermanfaat untuk anda yang ingin mengetahuinya. Trimakasih

Sistem Pengapian (Ignition System)

Motor pembakaran dalam ( internal combustion engine ) menghasilan tenaga dengan jalan membakar cmpuran udara dan bahan bakar di dalam silinder . Pada motor bensin, Loncatan bunga ap pda busi diperlukan untuk menyalakan campuran udara bahan bakar yang telah dikompresikan oleh tork di dalam silinder. Sedangkan pada motor diesel udara dikompresikan dengan tekanan yang tinggi menjadi sangat panas,dan bila bahan bakar disemprotkan ke dala silinder,kan terbakar secara serentak. Karena pada motor bensin proses pembakaran di mulai oleh loncatan api tegangan tinggi yang dihasilkan oleh busi, beberapa metode diperlukan untuk menghasilkan arus tegangan tinggi yang diperlukan.
Sistem pengapian pada auto mobil berfungsi unuk menaikkan tegangan bateraimenjadi 10 KV atau lebih dengan mempergunakan ignition col dan kemudian membagi-bagikan teganagn inggi tersebut ke masing-masing busi melalui distributor dan kabel tegangan tinggi. Pada motor bensin, campuran udara dan bahan bakar yang dikompresikan didalam silinder harus dibakar untuk menghasilkan tenaga sistem pengapian berfungsi untuk membakar campuran udara dan bensin didalam ruang bakar pada akhir langkah kompresi. Sistem pengapian yang digunakan adalah pengapian listrik, dimana untuk mengahsilkan percikan api digunakan tenaga listrik sebagai pemercik api.

Komponen sistim pengapian
Baterai :
Sebagai sumber tenaga listrik

Ignition Switch :
Untuk memutuskan dan menghubungkan aliran listrik dari baterai ke koil.

Fuse :
Sebagai pengaman arus listrik

Ignition Coil / Koil Pengapian

Ignition Coil :
Ignition Coil berfungsi untuk merubah arus listrik 12V yang diterima dari baterai menjadi tegangan tinggi ( 10 KV atau lebih ) untuk mengahasilkan oncatan bunag api yang kuat pada celah busi.Pada ignition coil , kumparan primer dan sekunder di gulung pada inti besi. Kumparan – kumparan ini akan menaikkan tegangan yang diterima dari baterai menjadi tegangan yang sanagt tinggi dengan cara induksi elektomagnet.

• Kumparan Primer .
– Menciptakan medan magnet
– Penampang kawatnya besar
– Jumlah gulungan sedikit ( +/- 400 gulungan )
• Kumparan Sekunder.
– Merubah induksi menjadi tegangan tinggi
– Penampang kawat kecil
– Jumlah gulungan banyak ( +/- 30.000 gulungan )

Ignition coil with resistor
Fungsi resistor :
Untuk mengurangi penurunan tegangan pada Secundary Coil pada saat putaran mesin tinggi dan untuk menstabilkan arus yang masuk ke kumparan primer.

Ada 2 type resistor :
External resistor
Internal resistor

Resistor
Fungsi resistor :
Koil tanpa rersistor, nilai tahanan gulungan primer besar, sehingga membutuhkan waktu lama agar arus yang masuk ke gulungan primer mencukupi untuk pembentukan medan magnet.
Koil yang dilengkapi dengan resistor, nilai tahanan pada gulungan primer menjadi lebih kecil akibatnya arus yang masuk ke gulungan primer dapat segera mencukupi untuk pembentukan medan magnet.

Kontak pemutus ( platina / breaker point )
Fungsi :
Untuk memutuskan dan menghubungkan arus yang mengalir ke kumparan pimer, agar terjadi tegangan induksi pada kumparan sekunder.

Kontak pemutus ( platina / breaker point )
Sudut pengapian :
· Sudut putar cam distributor saat kontak pemutus mulai membuka 1 sampai kontak pemutus mulai membuka pada tonjolan cam berikutnya 2
· Sudut putar cam distributor dan saat platina mulai membuka ( B ) sampai mulai membuka pada tonjolan berikutnya ( C )

Sudut dweel ( dweel angle )
Sudut dwell :
Sudut cam distributor pada saat platina mulai menutup ( A ) sampai platina mulai membuka ( B )

Pengaruh sudut dwell :
Sudut dwell besar
• Celah platina kecil
• Arus yang mengalir ke primer koil terlalu lama
• Kemagnetan jenuh
• Platina panas
Sudut dwell kecil
• Celah platina lebar
• Arus yang mengalir ke primer koil terlalu singkat
• Kemagnetan tidak tercapai maksimum
• Tegangan induksi kumparan sekunder kurang

Condensor
Fungsi condenser :
Mencegah terjadinya loncatan bunga api listrik pada platina, dengan cara menyerap arus induksi

Governor advancer
Fungsi :
Untuk memajukan saat pengapian berdasarkan putaran mesin

Distributor
Cam (nok)
Membuka breaker point ( platina ) pada sudut crankshaft ( poros engkol) yang tepat untuk masing-masing silinder

Breaker point
Memutuskan arus listrik yang mengalir melalui kumparan primer dari ignition coil untuk menghasilkan arus listrik tegangan tinggi pada kumparan sekunder dengan jalan ( cara ) induksi magnet listrik ( electromagnetic sistem ).

Capasitor / Condensor
Menyerap loncatan bunga api yang terjadi antara breaker point pada saat membuka dengan tujuan untuk menaikkan tegangan coil sekunder.

Centrifugal Governor Advancer
Untuk memajukan saat pengapian sesuai dengan putaran mesin.

Vacuum Advancer
Memajukan saat pengapian sesuai dengan beban mesin.

Rotor
Membagikan arus listrik tegangan tinggi yang diahasilkan oleh ignition coil ke tiap – tiap busi.

Distributor Cap
Membagikan arus listrik tegangan tinggi dari rotor ke kabel tegangan tingi untuk masing-masing silinder.

Busi / sprak plug
Arus listrik tegangan tinggi dari distributor menimbulkan bunga apidengan temperature timggi diantara elektroda tenagh dan masa dari busi untuk menyalakan campuran udara bahan bakar yang telah di kompresikan. Meskipun konstruksi dari busi sederhana,tetapi busi tersebut beroperasi pada kondisi yamg sangat berat. Temperatur elektroda busi dapat mencapai kira-kira 200 derajat celcius selama langkah pembakaran, Tetapi kemudian akan turun drastis pada langakah hisa karena didinginkan olaeh campuran bahan bakar dan udara . Perubahan sanagt cepat dari panas ke dingin tersebut terjadi berulang-ulangkal pada saat dua putaran poros engkol.

Nilai panas Busi :
Suatu index ( harga ) yang menunjukkan jumlah panas yang dapat dipindahkan oleh busi

Busi panas :
Busi yang relatif sulit untuk membuang panas yang diterima
Busi dingin :
Busi yang dengan cepat sekali membuang panas

Kondisisi busi
Kondisi Normal :
• Isolator berwarna kuning atau coklat muda
• Puncak isolator bersih, ( berwarna coklat muda atau abu – abu )

Kondisi Terbakar :
• Electrode terbakar. Pada permukaan kaki isolator ada partikel – partikel kecil mengkilap yang menempel
• Isolator berwarna putih atau kuning
Penyebab :
• Campuran terlalu kurus
• Knocking
• Saat pengapian terlalu awal
• Type busi terlalu panas

Berkerak karena oli :
Kaki isolator elektroda sangat kotor, warna coklat oli mesin
Penyebab :
• Ring piston aus
• Bush penghantar katup / katup aus
• Ada penghisapan oli melalui sistim ventilasi karter ( blow by gass )

Berkerak karbon :
Kaki isolator elektroda rumah busi berkerak jelaga
Penyebab :
• Campuran terlalu kaya ( karburator banjir )
• Type busi terlalu dingin

Sistem starter
Pada motor starter umumnya dipergunakan elektromagnetik, yang terjadi pada field coil yang dirangkai secara seri dengan armature.

Karakteristik motor starter
• Makin besar arus yang dipergunakan motor, makin besar torsi yang dibangkitkan
• Makin cepat berputarnya motor, makin besar gaya elektromotive yang dibangkitkan armature, tetapi semakin kecil arus yang mengalir.

Motor starter konvensional
Terdiri dari :
• Yoke : untuk menopang pole core.
• Pole core : untuk menopang field dan memperkuat medan magnet.
• Field coil : untuk membangkitkan medan magnet.

Armature
Fungsi dari armature adalah untuk merubah energi listrik menjadi energi mekanik ( gerak putar ).

Brush holder dan brush negatif
Fungsi :
• Sebagai pemegang brush.
• Brush negatif untuk meneruskan arus dari armature koil ke massa.

Starter clutch ( overrunning clutch )
Fungsi :
• Meneruskan putaran armature ke ring gear flywheel.
• Mencegah terjadinya perpindahan putaran dari mesin ke armature

Cara kerja starter clutch ( overrunning clutch )
Pada saat start :
Jika outer race berputar lebih cepat dari inner race, maka roller akan terdorong oleh pegas ke sisi yang sempit, akibatnya inner race ikut berputar.

Setelah mesin hidup :
Jika inner race berputar lebih cepat dari outer race ( karena terbawa oleh putaran fly wheel ), roller akan terbawa ke sisi yang lebih lebar ( melawan pegas ), akibatnya inner race tidak berhubungan dengan outer race.

Magnetic switch
Fungsi :
• Mendorong pinion gear agar dapat berhubungan dengan fly wheel dan memungkinkan arus yang besar dari baterai mengalir ke motor stater.